INFO HARGA MOBIL BARU 2016
TOYOTA
Agya
Etios Valco
Grand New Avanza
All New Yaris
New Rush
All New Vios
All New Kijang Innova
All New Hilux
New NAV1
Hiace
All New Corolla Altis
New Camry
New Fortuner
Toyota 86
All New Alphard
Land Cruiser
DATSUN
Datsun Go
Datsun Go+
DAIHATSU
Ayla
Copen
Great New Xenia
Terios
New Luxio
Gran Max
Sirion
SUZUKI
APV
Carry
Celerio
Ertiga
Karimun Wagon R
New Grand Vitara
New Splash
All New Swift
MITSUBISHI
Mirage
Outlander Sport
Pajero Sport
Strada
CHEVROLET
Captiva
Orlando
Spin
Trax
HONDA
Honda All New Accord
Honda Brio
Honda BR-V
Honda New City
Honda Civic
Honda All New CR-V
Honda CR-Z
Honda Freed
Honda Jazz
Honda HR-V
Honda Mobilio
Honda Odyssey
NISSAN
Elgrand
Evalia
New Navara
Juke
All New Grand Livina
All New Grand Livina X-Gear
New March
All New Serena
New Teana
All New X-Trail
MAZDA
Mazda VX-1
All New Mazda 2
All New Mazda 6
New Mazda 8
New Mazda Biante
New Mazda CX-5 
New Mazda CX-9 
KIA
KIA Picanto
KIA Rio
KIA Sorento
KIA Sportage
HYUNDAI
Hyundai Avega
Hyundai H-1
Hyundai Tucson
Hyundai Sonata
Hyundai Santa Fe
ISUZU
Isuzu Panther
Isuzu D-Max
FORD
Ford Ecosport
Ford New Everest
Ford New Fiesta
Ford All-New Focus
Ford New Ranger
LEXUS
New RX 270
New RX 350
PEUGEOT
Peugeot 107
Peugeot New 208 GTi
Peugeot 3008
Peugeot 408
Peugeot 508
Peugeot 5008
Peugeot New RCZ
PROTON
Proton Saga
Proton Gen2
Proton Exora  
Proton Neo R3  
Proton Persona  
Proton Suprima S  
Proton Preve  
TIPS
Tips Kredit Mobil
Tips Jika Kredit Mobil Macet
Mengenal Ban Mobil
Tips Merawat Aki Mobil
Tips Beli Ban Mobil
Tips Merawat AC Mobil
Tips Merawat Radiator
KREDIT MOBIL (KKB)
KKB BCA Finance
KKB Bank BCA
KKB Bank BRI
KKB Oto Multiartha Finance
HARGA BAN MOBIL
DUNLOP
BRIDGESTONE
ACHILLES
CORSA
GT RADIAL

Thursday, 3 November 2016

Review Mobil Renault Kwid Terlengkap, Spesifikasi dan Harga

Inilah Review Mobil Reanult Kwid, Mobil Terbaru 2016

review mobil renault kwid
Pada kesempata ini tim reviewsukasuka akan bagikan informasi review mobil renault kwid yang merupakan mobil crossover murah rasa eropa. Renault lumayan berhasil membikin penggemar otomotif terkejut dengan keberadaan mobil crossover Eropa yaitu Renault Kwid RXT 1.0 SCE dengan harga 100 jutaan, tepatnya Rp 117 juta on the road Jakarta sedangkan di India harganya berkisar di 382 ribu Rupee alias kurang lebih Rp 74 juta (off the road). Padahal di segemen ini mobil bermesin 1.000 cc di Indonesia telah dikuasai oleh Daihatsu dan Toyota dengan Toyota Agya dan Daihatsu Ayla.

Renault Kwid di kirim dengan cara utuh (CBU-Completely Built Up) dari India dengan harga setara LCGC sebab memakai platform dari model Nissan dan Renault jadi anggaran produksinya lebih terjangkau. Di Indonesia mobil ini hanya mempunyai satu varian yaitu RXT.

Semacam apa sih, mobil Eropa dengan harga terjangkau ini? Yuk kami robek satu persatu:

Tampilan

Crossover ini terbukti tak segagah crossover dengan budget yang dapat 250 jutaan keatas lainnya, tetapi lumayan untuk menggoda pasar Indonesia dengan harga dan nilai yang ditonjolkannya. Tahap depannya terkesan grill dengan empat buah model rantai memanjang yang mengapit logo Renault di tengahnya. Aura Crossover makin kental list dan fender berwarna hitam dan dibekali dengan stiker motif hitam putih di tahap sampingnya.

Renault Kwid mempunyai panjang 3679 mm dan lebar 1.579 mm setinggi 1.478 mm dan ground clearance yang lumayan tinggi yaitu 180 mm.

Mobil ini tetap memakai velg kaleng ukuran 13 inci yang dibekali dengan dop motif palang enam. Tetapi ada faktor yang sedikit absurd yaitu, velg ini memakai konfigurasi tiga baut, yang kami ketahui sangat jarang ada di Indonesia baik versi OEM dan aftermarketnya. Untuk menanggulangi persoalan ini, dapat memakai adaptor untuk mengkonversi dari konfigurasi 3 baut ke  4 baut yang dapat didapatkan di toko khusus menjual velg. Renault Kwid memakai rem cakram di tahap depan dan tromol di tahap belakangnya.

Beralih  ke tahap belakangnya, lampu belakang yang terkesan biasa saja membulat dibagian body belakang sampai kesampingnya, dan terkesan bemper warna hitam di tahap bawahnya. Kaca belakang tak dibekali wiper, mungkin untuk menghemat biaya.

Interior

Beralih ke kabin, terkesan jok fabric dan sandaran kepalanya menyatu dengan kombinasi dua warna hitam dan merah. Model jok ini juga dipakai pada Toyota Calya alias Honda Mobilio.

Bagian dashboardnya berwarna kelabu telah tertanam head unit mediaNAV dengan monitor LCD 7 inci dengan fitur GPS, Bluetooth, hands free telephony, USB, AUX, dan speed sensing volume control.

Selain itu terkesan speedometer digital dengan layar berwarna orange yang menyaapabilan info lengkap semacam average speed, konsumsi bbm, jarak penggunaan bbm, dan petunjuk perpindahan gigi. Dibagian konsol tengah juga tersedia tombol pengunci pintu dancup holder dan 1 buah power outlet.

Renault Kwid terbukti dirancang untuk 5 penumpang. Faktor ini terkesan dengan adanya 5 buah safety belt baik di depan dan belakang. Tetapi sebaiknya supaya lebih enjoy disaranakan hanya tepat ditumpangi 4 penumpang berbadan normal plus satu anak kecil.

Mobil ini  juga dibekali dengan power window di pintu depan, tombolnya terletak di bawah kenop penyejuk udara. Sedikit absurd terbukti. Sedangkan pintu belakang tetap memakai tutorial manual dengan sistem engkol untuk membuka kaca jendelanya. Dibagian bagasi lumayan luas yaitu 300 liter, tidak hanya itu ada tempat ban cadangan di bawah bagasi tersebut.

Fitur

Renault Kwid mempunyai fitur keamanan dan keselamatan yang lumayan mumpuni yaitu electric power steering, headunit dengan mediaNAV, immobilizer, remote keyless entry with central locking, auto wiper, air bag di tahap pengemudi dan seatbelt. Kwid telah diuji dan hanya berhasil memperoleh 1 bintang di uji keselamatan penumpang, Global NCAP.
Untuk anda yang lebih menyukai modifikasi motor, saya juga sempat menulis artikel mengenai cara modifikasi motor dengan biaya murah yang dapat anda baca disini.

Mesin

Renault Kwid rakitan India ini memakai mesin 1.0 liter 3-silinder dengan teknologi Smart Control Efficiency (SCE) ytang diklaim dapat memperkenalkan efisiensi sampai 25 km/liter. Mesin ini dapat mengeluarkan tenaga 66 Hp  pada @ 5.500 rpm dan torsi 91 Nm @ 4.250 rp, Mesin ini digandengkan dengan  transmisi manual 5-akselerasi saja. Dan rencananya untuk versi matik kemungkinan bakal hadir tahun depan. Crossover terjangkau ini mempunyai kapasitas tangki kurang lebih 28 liter. Informasi ini bersumber dari situs review mobil lain dan terima kasih untuk autoreviewmobil.com yang sudah menulis informasi review mobil renault kwid sehingga dapat saya bagikan kembali.

Sunday, 9 October 2016

Inilah Tipe dan Jenis Daihatsu Taruna

Berikut Tipe dan Jenis Taruna Yang Harus Kamu Ketahui!

Tipe dan jenis mobil daihatsu taruna - Daihatsu Taruna merupakan Mobil SUV dari pabrikan PT. Astra Daihatsu Indonesia yang sekarang tetap tak sedikit diminati oleh konsumen, Meskipun telah tak diproduksi lagi, mobil bekas Daihatsu Taruna harganya tetap lumayan tinggi, berkisar antara 70 juta hingga 125 juta, tergantung tahun produksinya. Sekarang telah digantikan dengan Daihatsu Terios.

Taruna adalah penyempurnaan dari Daihatsu Feroza. Daihatsu Taruna mempunyai tak sedikit tipe dan tipe varian yang tak sama. Supaya lebih jelas, Berikut adalah tipe Daihatsu Taruna berdasarkan tahun produksinya.

- Tipe C-Series, kode HD-C diproduksi tahun 1999

Tipe ini memakai mesin sebesar 1500-1600 cc yang memakai karburator. Tipe C adalah tipe memakai sasis singkat jadi bangku tahap belakang saling berhadapan. Dapat memuat 7 orang. Tetap memakai single blower.

- Tipe C-Series Special Edition, kode HD-E diproduksi tahun 2000

Tipe dan Jenis Daihatsu Taruna Tipe C-Series
Bed dengan keluaran sebelumnya, Mobil ini telah memakai sistem injeksi untuk agen bahan bakar. Kapasitas mesin 1500-1600 cc. Untuk interior lebih keren dengan memakai jok kulit.

- Tipe F-Series, kode HE-E diproduksi tahun 2001

Tipe ini memakai mesin 1600 cc yang dipadu dengan karburator dan juga 1500 cc dengan sistem injeksi (EFI). Ada berbagai tipe, yaitu FL, FX dan FGX. Tipe F adalah seri Taruna sasis panjang. Bangku belakang alias baris ketiga telah menghadap kedepan.

- Tipe F-Series, kode HE-E- diproduksi tahun 2002

Pada tahun ini tetap sama dengan versi sebelumya, tetapi semua mesin telah memakai sistem full injeksi. Telah memakai spion elektips dengan warna exterior two tone.

- Tipe Oxxy diproduksi tahun 2005

Tipe dan Jenis Daihatsu Taruna Tipe Oxxy
Tipe ini adalah yang terakhir dan adalah penyempurnaan dari model C dan F series. Oxxy berarti penyegaran. Dengan mesin 1500 cc memakai sistem full injeksi. Desain lebih sporty dengan headlamp yang berubah, foglamp yang bervariasi dan grill yang dilapisi krom. Ada tambahan spoiler dan body kit sesuai dengan warna mobil. Baca juga disini kelebihan dan ketidak lebihan Daihatsu Taruna.

Seusai tahun 2006, Daihatsu Taruna resmi tak diproduksi lagi, dan sebagai penggantinya, Daihatsu memproduksi Daihatsu Terios yang direlease tahun 2007. Bahkan di tahun 2015 bakal hadir varian terakhir yaitu Daihatsu Terios Spirit.

Tipe-tipe Daihatsu Taruna Berdasarkan seri :
CL, CX dan CSX. CL adalah tipe standard dan tak dibekali AC dan tape. CX adalah tipe menengah telah dilegkapi dengan AC dan tape dan velg alloy. Untuk tipe CSX terbilang paling komplit, telah dibekali dengan electric window hingga side body moulding.

FL, FX dan FGX sama dengan tipe C Series, perbedaanya adalah dimensi F lebih lebih panjang 250 mm dan mempunyai bangku baris ketiga yang menghadap ke depan. Okey, mungkin cukup sampai disini artikel dengan judul Inilah tipe dan jenis daihatsu taruhan yang mudah-mudahan bermanfaat untuk anda semua.

Friday, 7 October 2016

Bagaimana Konsumsi BBM Toyota All New Avanza?

Konsumsi BBM Toyota All New Avanza

Konsumsi BBM Toyota All New Avanza
Bagaimana konsumsi BBM toyota all new avanza? - Toyota Avanza adalah pemain lama di kelas low MPV serta telah menjadi ikon mobil keluarga dengan harga yang murah serta populer sebagai mobil yang irit bahan bakarnya. Tetapi saat ini, Pabrikan jepang ini juga mulai mempercayakan Toyota Sienta untuk bermain di kelas ini. Meskipun kini telah tak sedikit mobil low MPV pendatang baru semacam Suzuki Ertiga serta juga Chevrolet Spin.

Toyota Avanza tetap tetap sehingga primadona sebagai mobil kelurga di Indonesia. Pastinya Toyota juga telah menambah fitur Toyota Avanza supaya tetap dapat bersaing dengan kompetitornya. Klaim dari pabrikan, Toyota Avanza Veloz 1.5 dapat mencapai 12km/liter, sedangkan pada mesin 1.3 dapat 12,6km per liternya. Terbukti seberapa irit sih dari pabrikan Toyota ini, yuk kami ulas konsumsi BBM Toyota Avanza ini:

-  Auto Bild:
Toyota Avanza Veloz AT, untuk kondisi macet dalam kota 7,87 km per liter, sedangkan untuk luar kota dapat mencapai 12,13 km/liter denga jarak tempuh 308,65 km serta gaya mengemudi eco style.
Baca juga: Spesifikasi Toyota Calya Yang Cukup Lengkap

- Otomotifnet.com:
Toyota Avanza G 1.3 A/T untuk seliter bensin dapat menempuh jarak 8,9 km di dalam kota, sedangkan luar kota dapat mencapai 13 km per liter.

- Versi kaskuser
New Avanza dengan 3 penumpang dewasa serta 2 anak-anak rute luar kota (naik turun pegunungan) dengan jarak 400 km dapat memperoleh konsumsi bbm 11.8 km/liter (tidak disebutkan versi manual alias matic) dengan memakai bahan bakar Pertamax.

- Detik.com:
Grand New Veloz 1.5  (kemungkinan AT sebab tak disebutkan) 10,2 km per liter untuk rute Jakarta Cirebon lewati jalur Cipali. Sedangkan Grand New Avanza 1.3 G memperoleh konsumsi BBM 13,0 km per liter yang tertera pada MID dengan 4 orang dewasa didalamnya.
Baca juga: Kelebihan dan Kekurangan Toyota Fortuner

- Autocarindonesia.com
Grand New Veloz sanggup mencatat 17,15 km per liter untuk rute luar kota. Sedangkan pengujian dalam kota 8,9 kpl km per liter dengan metode FTF (Full to Full) dengan penumpang 2 orang.

- Otomotifnet.com
Grand New Veloz 1.3 Manual dengan rute perjalanan luar kota (Long Term Test) dari Jakarta ke Serang Timur mencatat konsumsi BBM 21.3 km per liter sesuai yang tertera pada MID pada dashboard dengan jarak tempuh 71,4 km. Kecepatan dibatasi hanya hingga 80km/jam dengan RPM 1.500 - 3.000 Rpm. lebih tak lebih kaya lomba irit.

- Autobild:
Grand New Veloz dengan transmisi Otomatis memperoleh konsumsi BBM 12,5 km/liter untuk rute dalam kota, sedangkan rute luar kota dapat mencapai 18,5 km/liter.

- Otomotifnet.com
Grand New Veloz 1.5 AT dalam kota dapat mencapai 11.8 km per liter.

* Note: Review konsumsi BBM disini tak dapat dijadikan barometer resmi. Konsumsi bbm dapat tak sama hasilnya satu sama lain sebab dapat dipengaruhi gaya mengendarai, beban mobil serta juga kondisi jalan yang dilewati.

Dengan harga yang hampir sama dengan kompetitor, Toyota berharap Avanza dapat menjadi opsi yang cocok untuk keluarga. Semoga menolong untuk kamu dalam menentukan mobil keluarga yang cocok.

Pada tahun 2015 Daihatsu serta Toyota juga telah meluncurkan Grand New Avanza serta Great New Xenia yang mengalami perubahan yang signifikan khususnya dari sisi fitur serta keamanan serta juga konsumsi BBM yang diklaim lebih irit dari model sebelumnya.

Mungkin sampai disini artikel dari saya ini, Anda punya mobil Avanza? Silahkan tinggalkan review konsumsi BBM-nya pada kolom komentar untuk melengkapi informasi konsumsi BBM toyota all new avanza ini.

Sunday, 17 July 2016

Review Mobil Porsche 911 Carrera S Terlengkap

First Impression Review Porsche 911 Carrera S

review kelebihan dan  kekurangan porsche 911 carrera s
Review mobil porsche 911 carrera s - Pada kesempatan ini saya ingin berbagi pengalaman tim Autonetmagz saat melakukan review pada mobil porsche 911 carrera s. Terdapat kelebihan pada bagian eksterior, interior, mesin dan transmisi pada mobil porsche ini yang tidak dimiliki oleh kompetitornya.
Terima kasih terhadap Porsche Indonesia dan Porsche Asia Pasifik, sebab AutonetMagz diberbagi peluang untuk mencoba Porsche 911 Carrera S baru di jalanan Singapura. Kalau fans Porsche, lebih mengetahui 911 Carrera baru ini sebagai 911 991.2 sebab telah di-facelift. Dan ini adalah Carrera yang membikin fans Porsche 911 ribut, sebab inilah 911 Carrera pertama yang pakai turbo.

Kenapa fans Porsche bakal ribut? Ringkas, sebab menurut mereka, hanya 911 Turbo dan di atasnya lah yang boleh pakai turbo, sementara Carrera tidak. Tapi kami sampingkan dulu persengketaan ini, pasti ingin tahu kan apa yang membikin Porsche 911 dielu-elukan sebagai salah satu mobil sport harian paling ikonik di dunia. Simak First Impression Review Porsche 911 ini!

Eksterior

review eksterior porsche 911 carrera s
Sedikit cerita, perjalanan kami saat mencoba Porsche 911 Carrera S ini dimulai dari Fullerton Hotel yang populer, berlokasi di kurang lebih Teluk Singapura, persis di seberang patung Merlion yang populer itu. Hotel ini ada ketepatan dengan Porsche, sebab sama-sama punya warisan tradisi yang panjang dan berkualitas tinggi, selaras dengan sejarah 911 Carrera yang telah berumur 50 tahun lebih.

Saat instruktur Porsche menyerahkan kunci mobilnya terhadap kami, kami menyadari kalau warna kunci dan warna mobilnya sama. Jadi, kalau kamu mengecat ulang 911 anda, kuncinya mungkin wajib dicat ulang juga biar serasi.

Dari eksterior, facelift dari Porsche 911 Carrera berkode 991.2 ini tetap mirip dengan versi sebelum facelift. Wajar, malah nyaris semua 911 generasi betapapun bentuknya mirip semua, sebab Porsche 911 wajib menjaga tradisi.
Buat anda yang suka modifikasi motor dan ingin mencoba aliran modifikasi yang berbeda, mungkin bisa mencoba modifikasi cafe racer. Bagaimana caranya? anda bisa baca pada Cara Modifikasi Motor Cafe Racer.

Mungkin bakal terlihat kalau pembuat 911 sangat pemalas dan tak kreatif, tapi terserah mau disebut apa, yang namanya 911 ya wajib begini, wajib menjaga proporsi tampilan klasik yang didefinisikan oleh Porsche.

Porsche hanya fokus terhadap perubahan di detail kecil, semacam bumper depan baru dengan sirip udara aktif yang dapat menutup untuk menambah aerodinamika, dapat membuka untuk memaksimalkan sistem pendinginan, terutama di mode Sport dan Sport+.

Di atas air intake kanan kiri bumper depan, ada LED DRL baru, dan lampu utamanya tetap berbentuk lingkaran semacam versi lama, lengkap dengan cincin LED di segi luar lampu, plus lampu projector LED di dalam rumah lampu utama.

Dari samping, di sini kami sadar kalau 911 Carrera S yang kami coba telah dibekali pelek 20 inci berwarna Black Satin yang aslinya hanya menjadi suatu  pilihanonal.

Sangat selaras dengan warna Lava Orange di mobil tes kami, dan handle pintu barunya menurut kami kemungkinan diambil dari mobil-mobil VAP (Volkswagen-Audi-Porsche) lain, sebab bentuknya mirip-mirip.

Di segi belakang, ubahannya lebih jelas, sebab celah udara untuk mesinnya saat ini memiliki bilah vertikal di bawah kaca belakang, semacam Porsche 901 lawas yang menjadi cikal bakal 911 sekarang. Menurut instruktur kami Tony, engineer Porsche telah menjaga detail tampilan semacam ini untuk waktu yang lama, dan kini digunakan di 911 Carrera baru yang berturbo agar mobil ini terlihat spesial.

Sebab orientasi mesin Carrera telah berubah – di mana dari dulu Carrera rutin pakai mesin tanpa turbo tetapi kini pakai turbo – Porsche akhirnya mentampilan ulang bumper belakang dengan 2 ventilasi udara di masing-masing aspek bumper untuk memaksimalkan pendinginan dan ajaran udara bagi mesin.

Ubahan eksterior terbaru ada di lampu belakang yang menurut kami menjadi sedikit mirip dengan lampu belakangnya baby Cayenne. Yap, maksud kami Porsche Macan, dan lampu ini tepat untuk membikin 911 menjadi lebih modern. Oh ya, 911 Carrera S ini telah dibekali paket Sports Chrono, sehingga dua knalpotnya terletak agak ke tengah.

Interior

review interior porsche 911 carrera s
Masuklah ke mobil ini, maka kami bakal menemukan interior yang mirip dengan 911 Carrera sebelum facelift, tapi dengan beberapa pembaruan, contohnya ada di setir. 911 Carrera S baru menggunakan setir yang sama dengan Porsche 918 Spyder, satu dari tiga hypercar hybrid yang dianggap sebagai the holy trinity-nya dunia otomotif.

Bedanya, setir milik 911 Carrera dilapis kulit, sedangkan 918 Spyder dilapis bahan Alcantara. Setirnya sendiri enjoy digenggam, sedap dipandang, cantik dengan detailing metal yang rapi dan tombol-tombolnya terorganisir dan mudah dioperasikan.

Sebab keberadaan paket Sports Chrono, di tengah dashboard-nya ada jam analog yang adalah salah satu ciri khas Porsche. Di setirnya tertanam tombol putar untuk memilih mode berkendara, mulai dari Normal, Sport, Sport+ dan Individual, plus satu tombol “fun” di tengahnya. Tombol apa sih itu? Kelak kami jelaskan di postingan Driving Impression Porsche 911 Carrera S yang bakal kami susun terpisah.

Head unit Porsche 911 Carrera S ini saat ini dibekali dengan fitu audio-video dengan layar 7 inci. Fasilitasnya pun melimpah, sebut saja Apple CarPlay, Google Earth, bahkan hingga ke Google Street View. Saat digunakan di Singapura, fitur ini sangat menolong sebab navigasi kami dibekali dengan estimasi waktu tempuh dan kondisi lalu lintas yang disaapabilan dengan cara live.

Di konsol tengah, ada tuas transmisi yang dibalut bahan kulit dan diimbuhi detailing metal, plus tulisan PDK. Deretan tombol dengan beberapa manfaat duduk manis di kurang lebihnya, ada yang untuk mengatur suspensi, mengatur suara knalpot via Car Sound Symposer, ketinggian suspensi, stability control, start stop control dan sunroof.

Bagaimana saat diduduki? Duduk di jok sport Porsche 911 Carrera sangat nikmat, tidak hanya sebab pengaturan jok elektipsnya lengkap (sliding, reclining, height adjuster, lumbar support), posisi duduknya rendah sebagaimana wajibnya mobil sport, dan sangat mudah menemukan posisi duduk ideal di mobil ini. Oh ya, jok penumpang juga elektips.

Bangku belakangnya bagaimana? Yah, semacamnya bukan tempat yang enjoy untuk orang dewasa, tapi tetap tepat untuk dihuni anak-anak, dan anak-anak pasti suka menumpang suatu  Porsche. Inilah satu dari sekian benefit yang dimiliki Porsche 911 berkah konfigurasi RR (Rear Engine-Rear Wheel Drive atau mesin di belakang dan penggerak roda belakang). Hingga saat ini, hanya Porsche yang sanggup dan piawai membikin mobil sport dengan konfigurasi RR.

Porsche 911 Carrera S punya bagasi yang ditampilan dengan lantai lumayan dalam, tapi ruangnya sendiri tak lebar. Lumayan untuk memuat satu koper, dan ini tetap lumayan oke untuk ukuran mobil sport.

Tombol untuk membuka bagasinya sendiri adalah tombol elektips di segi kanan pengemudi. Jangan lupa, Porsche 911 kan mesinnya di belakang, sehingga bagasinya ada di depan ya.

Mesin dan Transmisi

review mesin dan transmisi porsche 911 carrera s
Semacam yang tadi saya bilang, Porsche 911 Carrera S 991.2 ini menuai persengketaan dari fans Porsche 911, sebab ini pertama kalinya Carrera pakai turbo. Sebelum facelift, Porsche 911 Carrera pakai mesin boxer 6 silinder 3.400 cc dan Carrera S pakai 3.800 cc, semuanya tanpa turbo. Sekarang, baik Carrera maupun Carrera S pakai mesin boxer 6 silinder 3.000 cc twin turbo baru, yang hanya dibedakan dari jumlah tenaga dan torsi yang dihasilkan.

Porsche 911 Carrera saat ini punya 370 hp, sementara Carrera S punya 420 hp, keduanya lebih besar 20 hp daripada Carrera dan Carrera S lawas.

Bahkan di 911 Carrera S yang kami coba, torsinya dapat mencapai 500 Nm, dan telah terdapat sejak 1.700 rpm dan semakin terasa hingga 5.000 rpm.

Adalah transmisi kopling ganda Porsche yang dinamai PDK, atau singkatan dari Porsche Dopplekupplung yang punya 7 percepatan, dan transmisi PDK ini bertugas meneruskan tenaga dan torsi tadi ke roda belakang. Hasilnya tak main-main, sebab walau ini bukan kasta paling atas 911, percepatan 0-100 km/jam berakhir dalam waktu tak lebih dari 4 detik, tepatnya 3,9 detik. Padahal ini bukan Porsche 911 GT2 lho.

Kesimpulan

review Porsche 911 Carrera S
Impresi pertama kami hingga pada kesimpulan bahwa Porsche 911 Carrera dan Carrera S facelift ini pasti rutin punya dua segi yang berlainan, semacam pada suatu  koin. Soal tampilan umpama, di mana fans Porsche bakal bahagia sebab bentuk 911 yang long-lasting itu tetap dapat mereka nikmati hingga sekarang, plus sedikit sentuhan modern dan ventilasi udara vertikal yang mengingatkan mereka bakal Porsche 901 yang menjadi awal perjalanan dari Porsche 911 yang telah memakan waktu selagi 50 tahun lebih ini. Di segi lain, sebab tampilannya relatif sama saja dengan para pendahulunya, konsumen baru Porsche 911 wajib belajar untuk dapat menghormati proporsi klasik dan tradisi mobil ini, apalagi tak sedikit sportscar harian lain yang tampilannya lebih agresif dan futuristik.

Soal peningkatan spesifikasi mesin, di sinilah Porsche membikin kami lupa sejenak bakal ubahan interior-eksterior dan fokus di mesinnya. Porsche mau tak mau wajib menggunakankan turbo untuk 911 Carrera yang dari dulu tak sempat pakai turbo, dan alasannya adalah mereka wajib membikin 911 Carrera menjadi lebih baik dari yang lama, tapi mereka juga wajib mempertimbangkan soal emisi yang wajib diturunkan, konsumsi BBM yang wajib lebih efisien dan isu-isu lainnya.

Pecinta mesin naturally aspirated dipastikan menyayangkan faktor ini, sebab mesin naturally aspirated yang bahagia berteriak dan bernyanyi di buritan 911 saat ini diganti dengan mesin induksi paksa atau turbo.

Tidak semua orang suka turbo, sebab siulan turbo kadang mengganggu suara orisinil mesin yang wajibnya dapat dinikmati. Belum lagi, yang namanya mesin turbo tak bakal mudah terlepas dari yang namanya turbo lag, sekecil apapun itu.

Tapi terlepas dari karakter dan kemampuan mesinnya, apakah para fans Porsche 911 wajib khawatir bakal kehilangan idola mereka? Bakal kami cari tahu, sebab mobil –terutama mobil sport – itu wajibnya dikendarai, dan kami bakal mengulas impresi berkendara Porsche 911 Carrera S ini di postingan terpisah. Stay tune di AutonetMagz dan hinggakan opinimu di kolom komentar!

Begini Spesifikasi Toyota Calya Yang Cukup Lengkap dan Menggiurkan

Spesifikasi Toyota Calya Terkuak, Cukup Lengkap dan Menggiurkan!

begini spesifikasi mobil toyota calya
Spesifikasi toyota calya - Peluncuran Toyota Calya dan Daihatsu Sigra tinggal menghitung berbagai minggu lagi, mobil yang bakal menjadi Datsun GO+ Panca killer dan volume maker terakhir Toyota menggantikan Toyota Avanza ini akhirnya mulai menampakan diri dan menampakan data spesifikasinya dengan cara lengkap mulai dari dimensi, mesin sampai kelengkapan pada masing-masing jenis yang bakal dipasarkan oleh mereka.

Berdasarkan info dari sumber yang enggan disebutkan, Toyota Calya mempunyai spesifikasi yang lumayan menggiurkan dengan harga dibawah 150 juta Rupiah untuk varian transmisi otomatis. Contohnya pada varian jenis G, ia telah dibekali dengan perlengkapan safety yang lumayan oke untuk kategori mobil LCGC semacam rem ABS dan Dual SRS Airbag. Kenapa lumayan oke? Coba tengok Toyota Fortuner? cuma beda 1 airbag saja bukan kelengkapan safetynya? Padahal harganya lebih mahal 3 kali lipat.
Baca juga : galeri foto honda CBR250RR indonesia terbaru

Kemudian dari sisi mesin, mesin Toyota Calya juga dapat diperhitungkan dengan cara angka-angka matematis, ia mempunyai tenaga 88 PS pada 6.000 Rpm, Torsi 108 Nm pada 4.200 Rpm dan tak sama dengan Avanza yang mempunyai penggerak roda belakang, Toyota Calya mempunyai penggerak roda depan semacam halnya Suzuki Ertiga, Chevrolet Spin dan Honda Mobilio (jangan baper).

Semacam Agya, Toyota menyediakan varian transmisi otomatis di semua tipe, jadi apabila kalian merasa tak perlu mobil dengan spesifikasi selengkap jenis G, jenis E pun telah terdapat dengan transmisi automatic. Faktor yang kita suka lagi, jenis terendah mobil ini punya kelengkapan yang tak kalah hebat dengan Calya jenis G, dirinya telah punya 4 buah power window, immobilizer dan remote alarm, velg 14 inchi alloy wheel (bukan kaleng), tergolong kelengkapan safety semacam dual srs airbag dan ABS pada jenis E automatic. Audionya juga telah mempunyai koneksi USB + Aux dan kipas angin belakang.

Kipas angin? Ya betul sekali, Toyota Calya mempunyai rear air circulation yang berupa kipas angin untuk menyalurkan AC dari kabin tahap depan ke tahap belakang, tujuannya supaya hawa dingin yang dikeluarkan AC baris depan dapat ditransfer dengan cepat melewati kipas angin yang ada di plafon tengah. Sebab, apabila mesin 1.200 cc ini diberbagi double blower yang mempunyai evaporator kedua, ditakutkan dapat membikin kinerja mesin terus berat, makanya dari pada dipasang double blower, semacamnya kipas angin semriwing ini dapat jadi solusi (semoga).



Baca juga :

Mobil ini rencananya dibanderol dengan harga mulai 119 juta sampai 149 juta Rupiah on the road mulai dari jenis E manual sampai jenis G matic. Dengan spesifikasi yang lumayan lengkap dan harga yang terjangkau, rasanya mobil ini lumayan hebat mengingat ia adalah MPV 7 seater pertama di kelas LCGC, bukan 5+2 semacam Datsun GO+ Panca, jadi apabila digunakan untuk mudik, pasti saja mobil ini jauh lebih manusiawi. Gimana?